Latest News

Cara Membunuh Bakteri dan Mikroba Lain

Panas, radiasi ultraviolet, antibiotik dan bahan kimia dapat digunakan untuk mengendalikan bakteri, virus dan mikroorganisme lainnya.

Cara Agen/Bahan Pengendali Merusak Mikroba
Ada berbagai metode yang digunakan untuk mengendalikan pertumbuhan mikroorganisme. Namun, modus tindakan pengendalian mikroba umumnya berkisar pada salah satu dari 4 kategori dasar.

1. Perubahan Dinding Sel: Dinding sel bakteri mempertahankan integritas sel, memungkinkan untuk menjaga bentuknya bahkan ketika ditempatkan di lingkungan hipotonik. Ketika dinding sel melemah atau terganggu tidak dapat berfungsi lagi mencegah sel dari luapan/muntahan karena efek osmotik (air mengalir ke dalam sel).

2. Perubahan Membran Plasma: membran luar sel mengandung sitoplasma dan seluruh isi sel internal, serta mengendalikan lorong bahan kimia yang masuk dan keluar dari sel. Ketika rusak, membran plasma memungkinkan isi selular bocor keluar.

Beberapa virus (partikel aselular) dikelilingi oleh membran yang disebut bungkus/selaput virus. Selaput ini bertanggung jawab pada penggabungan virus pada sel sasaran, sehingga kerusakan pada selaput virus mengganggu proses replikasi untuk virus yang terbungkus. Virus yang tidak terselaput (yang hanya memiliki kapsid dan asam nukleat) memiliki toleransi yang lebih besar terhadap kondisi yang berat.

3. Interferensi/Gangguan Struktur Protein: fungsi protein tergantung pada bentuk molekul 3-D. Panas yang ekstrim atau bahan kimia tertentu dapat mengubah sifat suatu benda atau mengubah bentuk protein. Sebuah protein yang terdenaturasi tidak dapat lagi melaksanakan fungsinya dalam sel.

4. Interferensi/Gangguan Asam nukleat Struktur: asam nukleat (DNA dan RNA) dapat rusak atau hancur oleh bahan kimia, radiasi, dan panas. Hasilnya bisa berupa produksi mutasi fatal pada DNA atau gangguan sintesis protein melalui tindakan pada RNA.

Jenis Agen/Bahan Pengendalian Mikroba

Ada 3 kategori umum agen pengendali mikroba:
* Fisik: panas, pembekuan kering, radiasi ultraviolet dan filtrasi merupakan semua agen pengendali fisik.
* Kimia: agen pengendali kimia seperti desinfektan Lysol,Karbol atau Clorox dapat menghancurkan sebagian sel-sel vegetatif dan virus.
* Kemoterapi: Antimikroba adalah obat (antibiotik) yang digunakan untuk mengobati pasien yang didiagnosis penyakit menular.

Kepekaan Mikroba terhadap Agen Pengendali
Berbagai jenis mikroba memiliki berbagai tingkat kepekaan terhadap pengaruhi bahan kimia dan fisik dari agen pengendali. Endospora bakteri dan spora protozoa sangat sulit untuk dihancurkan. Penggunaan autoclave (panas yang dikombinasikan dengan tekanan) adalah cara yang paling dapat diandalkan untuk menghilangkannya.

Bahkan beberapa sel vegetatif (sel metabolisme aktif adalah kebalikan endospores dorman) lebih sulit untuk dihancurkan daripada yang lain. Sebagai contoh, Mycobacterium dan bakteri Nocardia memiliki dinding sel yang mengandung asam mikolat yang berlilin. Lilin tersebut menyebabkan sel-sel ini lebih tahan terhadap kerusakan daripada yang lain.

Virus umumnya lebih mudah untuk dihancurkan dari sel-sel vegetatif. Virus yang tidak terbungkus/terselaput lebih sulit untuk dihancurkan dari virus yang terbungkus.

Selektivitas Agen Pengendali Mikroba
Baik agen pengendali kimia maupun fisik bukan merupakan agen yang khusus mengarah pada target/sasaran. Mikroba yang terkena dampak, sel inang dan lingkungan, semuanya rentan terhadap efek racun dari agen umum ini. Sebaliknya, agen kemoterapi, seperti obat antibiotik adalah racun yang selektif. Antibiotik dapat membahayakan bakteri selama tidak merugikan sel-sel kita karena antibiotik menargetkan pada beberapa aspek metabolisme mikroba, seperti sintesis protein atau produksi sel dinding. Terdapat banyak kelas antibiotik yang berbeda, masing-masing dengan modus tindakan menargetkan aspek yang berbeda dari metabolisme bakteri.

Cara Pengujian Agen Pengendali Mikroba
Prinsip dasar untuk pengujian agen pengendali (baik suhu, kimia atau antibiotik) selalu sama:
1. Paparkan organisme terhadap agen.
2. Hilangkan agen.
3. Masukkan organisme ke dalam media pertumbuhan yang menguntungkan.
4. Setelah inkubasi, cari reproduksi organisme.
http://id.shvoong.com/exact-sciences/bioengineering-and-biotechnology/2070409-cara-membunuh-bakteri-dan-mikroba/

0 Response to "Cara Membunuh Bakteri dan Mikroba Lain"